Sabtu, 06 Desember 2008

Alexander "Puisi Jiwa"


Dear.....

MY LATE SON ATTHAILAH HAIKAL SATYA PUTRA

MY FUTURE DAUGTHER ZULEYKHA KHUMAIRA BHAKTI

MY FUTURE DAUGTHER ANISSA KHUMAIRA BHAKTI

MY FUTURE SON SATYA ALEXANDER BHAKTI





Assalamualaikum wr.wb

Yesterday I received a letter. It titled "seputih melati".

But I don't Know who's sent me this letter.

After I read this story so very good.

Finally, I decided to send it for you.

So, I hope you can read this short story.

Wassalamualaikum Wr.Wb





Seputih Melati

Melati tak pernah berdusta dengan apa yang ditampilkannya.

Ia tak memiliki warna dibalik warna putihnya.
Ia juga tak pernah menyimpan warna lain untuk berbagai keadaannya, apapun kondisinya, panas, hujan, terik ataupun badai yang datang ia tetap putih.
Kemanapun dan dimanapun ditemukan, melati selalu putih.
Putih, bersih, indah berseri di taman yang asri.
Pada debu ia tak marah, meski jutaan butir menghinggapinya.
Pada angin ia menyapa, berharap sepoinya membawa serta debu-debu itu agar Ia-nya tetap putih berseri.
Karenanya, melati ikut bergoyang saat hembusan angin menerpa.
Ke kanan ia ikut, ke kiri iapun ikut.
Namun ia tetap teguh pada pendiriannya, karena kemanapun ia mengikuti arah angin, ia akan segera kembali pada tangkainya.

Pada hujan ia menangis, agar tak terlihat matanya meneteskan air diantara ribuan air yang menghujani tubuhnya.

Agar siapapun tak pernah melihatnya bersedih, karena saat hujan berhenti menyirami, bersamaan itu pula air dari sudut matanya yang bening itu tak lagi menetes.

Sesungguhnya, ia senantiasa berharap hujan kan selalu datang, karena hanya hujan yang mau memahami setiap tetes air matanya.

Bersama hujan ia bisa menangis sekeras-kerasnya, untuk mengadu, saling menumpahkan air mata dan merasakan setiap kegetiran.

Karena juga, hanya hujan yang selama ini berempati terhadap semua rasa dan asanya.

Tetapi, pada hujan juga ia mendapati keteduhan, dengan airnya yang sejuk.

Pada tangkai ia bersandar, agar tetap meneguhkan kedudukannya, memeluk erat setiap sayapnya, memberikan kekuatan dalam menjalani kewajibannya, menserikan alam.

Agar kelak, apapun cobaan yang datang, ia dengan sabar dan suka cita merasai, bahkan menikmatinya sebagai bagian dari cinta dan kasih Sang Pencipta.

Bukankah tak ada cinta tanpa pengorbanan? Adakah kasih sayang tanpa cobaan?Pada dedaunan ia berkaca, semoga tak merubah warna hijaunya.

Karena dengan hijau daun itu, ia tetap sadar sebagai melati harus tetap berwarna putih.

Jika daun itu tak lagi hijau, atau luruh oleh waktu, kepada siapa ia harus meminta koreksi atas cela dan noda yang seringkali membuatnya tak lagi putih?Pada bunga lain ia bersahabat, Bersama bahu membahu menserikan alam, tak ada persaingan, tak ada perlombaan menjadi yang tercantik, karena masing-masing memahami tugas dan peranannya.

Tak pernah melati iri menjadi mawar, dahlia, anggrek atau lili, begitu juga sebaliknya.

Tak terpikir melati berkeinginan menjadi merah, atau kuning, karena ia tahu semua fungsinya sebagai putih.

Pada matahari ia memohon, tetap berkunjung di setiap pagi mencurahkan sinarnya yang menghangatkan.

Agar hangatnya membaluri setiap sel tubuh yang telah beku oleh pekatnya malam.

Sinarnya yang menceriakan, bias hangatnya yang memecah kebekuan, seolah membuat melati merekah dan segar di setiap pagi.

Terpaan sinar mentari, memantulkan cahaya kehidupan yang penuh gairah, pertanda melati siap mengarungi hidup, setidaknya untuk satu hari ini hingga menunggu mentari esok kembali bertandang.

Pada alam ia berbagi, menebar aroma semerbak mewangi nan menyejukkan setiap jiwa yang bersamanya.

Indah menghiasharumi semua taman yang disinggahinya, melati tak pernah terlupakan untuk disertakan.

Atas nama cinta dan keridhoan Pemiliknya, ia senantiasa berharap tumbuhnya tunas-tunas melati baru, agar kelak meneruskan perannya sebagai bunga yang putih.

Yang tetap berseri disemua suasana alam.

Pada unggas ia berteriak, terombang-ambing menghindari paruhnya agar tak segera pupus.

Mencari selamat dari cakar-cakar yang merusak keindahannya, yang mungkin merobek layarnya dan juga menggores luka di putihnya.

Dan pada akhirnya, pada Sang Pemilik Alam ia meminta, agar dibimbing dan dilindungi selama ia diberikan kesempatan untuk melakoni setiap perannya.

Agar dalam berperan menjadi putih, tetap diteguhkan pada warna aslinya, tidak membiarkan apapun merubah warnanya hingga masanya mempertanggungjawabkan semua waktu, peran, tugas dan tanggungjawabnya.

Jika pada masanya ia harus jatuh, luruh ke tanah, ia tetap sebagai melati, seputih melati. Dan orang memandangnya juga seperti melati.

Dan kepada melatiku, tetaplah menjadi melati di tamanku.

Karena, aku akan menjadi angin, menjadi hujan, menjadi tangkai, menjadi matahari, menjadi daun dan alam semesta.

Tetapi takkan pernah menjadi debu atau unggas yang hanya akan merusak keindahannya, lalu meninggalkan melati begitu saja. ...

Hanya ada sebuah kota yang jadi tempat mukimku,

dia berkembang dengan segala daya upaya,

dan upaya itu adalah jerih payahku

( Bandung, Teguh Satya Bhakti),

23 November 2004, 22. 58 PM

2 komentar:

FerlindaRya mengatakan...

Saya sangat salut dengan buah2 pemikiran,dan cara pandang serta wawasan yang sgt luas yang Bapak miliki.
Teruslah berkarya dan berjaya sebagai Hakim yang tercerahkan!untuk menegakkan hukum yang seadil-adilnya di Republik Indonesia.dan serta merubah stigma-stigma negative yg ada di masyarakat yang sudah terlanjur melekat pada dunia hukum dan peradilan kita ini.

FerlindaRya mengatakan...

Blognya bagus,keren.
Sukses trus ya!